(Penjahanaman Pemikiran Intelektual) [PDF FREE] ¾ Azhar Ibrahim


Buku yang merungkai segala kecamuk dan ketaksaan yang berlegar di ruang amygdala aku kala melihat senario regresif rang kita Harapan untuk progresif aku kala melihat senario regresif Ode to a Banker orang kita Harapan untuk progresif ada jika tidakpun sangat perlu Tidak disangkal lagi langkah paling kritikal selain yang dibentangkanleh Dr Azhar ialah dengan mereformasikan sistem pendidikan secara total Kerana bagi aku pendidikan mencorakkan pemikiran rang kita Petikan kegemaran aku bekal ilmu mencelikkan bekal iman menyelamatkanOh ya buku ini juga satu tempelak besar untuk yang kadang perasan intelek Jahanam betul Hahahaaa Permainan kata kata Penuh dengan mainan kata Jahanam betul Hahahaaa Permainan kata kata Penuh dengan mainan kata Setiap perenggan dihiasi dengan perkataan perkataan aras tinggi lenggok bahasa juga pada aras tinggi Mungkin untuk bacaan para elit intelektual Ironi sekaliOleh kerana buku ini bukanlah karya sastera saya TIDAK MEMPEDULIKAN SANGAT TENTANG KATA KATA mempedulikan sangat tentang kata kata dan lenggok bahasanya Saya membelek belek mengais ngais menguis nguis mencari isi isi fakta fakta hujah hujah yang menjustifikasikan tajuk buku ini Bukan tidak ada isi bukan tidak ada point tetapi saratnya lenggok kata yang saya kira menggunakan terlalu banyak perkataan untuk menerangkan sedikit sahaja perkara mencairkan isu yang dihujahkan Bolehlah disimpulkan buku yang tebalnya hampir 200 muka surat ini sebenarnya membicarakan tentang intelektual yang katanya tidak bermasyarakat menggolongkan diri di kalangan elit tidak berbudaya berfikir tidak membumi tidak melawan dan sentiasa memihak Isu isu ini bukanlah baru diperbincangkan tetapi kali ini ditulis semula dengan bahasa aras intelektual yang agaknya tidak jahanam Sebahagian besar perkataan yang digunakan adalah dengan tujuan estetika bukan mengembangkan hujah atau memperkayakan isi perbincangan Adakah dengan penggunaan bahasa bombastik sehingga sukar difahami maksud buah perbincangan ini Dalam era moden ini atas nama hak dan kebebasan kononnya semua boleh memberi pendapatnya masing masing betapapun karut dan melalut idea yang diucapkan itu Ruang publik menjadi semarak dengan pertukaran idea tetapi turut menjadi sem. Penjahanaman Pemikiran Intelektual

Download Penjahanaman Pemikiran Intelektual

Umum dengan bahasa bahasa jargon tanpa CUBA MENDALAMI DAN ANALATIKAL DENGAN IDEA mendalami dan analatikal dengan idea dilontarkan Dan yang lebih penting bagaimana idea tersebut harus diterjemahkan dalam bentuk perbuatan yakni amalan dan bukannya hanya berlegar di sekitar diskusi semataTurut juga diselitkan penghujahan tentang bagaimana karya sastera sebenarnya juga mampu membentuk dan membina pemikiran masyarakat Pemikiran sesebuah masyarakat itu tergantung kepada penulisan yang mereka baca Orang Asia umumnya merupakan masyarakat yang dekat dan kaya dengan sastera terutamanya masyarakat nusantara Namun sastera hari ini seolah telah dibina tembok pemisah dimana karya sastera hanya berlegar dalam kalangan rang sastera manakala nusantara Namun sastera hari ini seolah telah dibina tembok pemisah dimana karya sastera hanya berlegar dalam kalangan The Graduate orang sastera manakala semakin menjauh daripada masyarakat biasaDan yang terakhirnya untuk ulasan ini yang paling menarik perhatian saya adalah bagaimana budaya harus dimaknakan dan dihidupkan semula dalam masyarakat Memaknakan budaya bererti membangunkan suatu budaya yang mengarah kepada pemberdayaan masyarakat budaya yang bergerak dengan peredaran zaman bersifat anjal yang mampu terbuka apabila perlu dan bersifat tertutup pada ketentuan tertentu Ramairang berkata perubahan selalunya boleh dilaksanakan melalui dua cara yakni melalui kuasa pemerintahan ataupun individu Tetapi sangat sedikit yang menyedari bahawa perubahan budaya juga mampu memberi impak yang besar Informasi dan perbincangan tentang intelektual dan masyarakat mencukupi namun terlalu bombastik sehingga kan ada ayat ayat yang asalnya mudah menjadi sukar difahami dan kurang jelas Kebanyakan perkataan tidak diterjemah ke dalam bahasa Melayu dengan betul should have just left those words in English I suppose Would Melayu dengan betul should have just left those words in English I suppose Would for the discussion regarding intellectuals and their roles in society but not for the Wisp of a Thing overly bombastic usagef words and sentence. Hanam intelektual yang wujud dari diri individu tertentu kelompok tertentu dan institusi tertentu Ia boleh menjadi parasit yang mencengkam kehidupan masyarakat dalam jangka panjang sehingga kesannya membawa bencana yang lebih parah. ,
Ikira merakyat dan membumiDalam memperkatakan bahawa intelektual yang telah jahanam ini tidak bersikap serantau sentiasa menulis di jurnal antarabangsa euro amerika tidak mengangkat sarjana tempatan berkiblatkan barat penulis pula memetik ungkapan ungkapan Paulo Freire Edward Said Pitirim Sorokin Bell Hooks disamping Abdul Munir Mulkhan dan Gus Dur Tidak lupa juga usaha pengkayaan perbendaharaan perkataan bahasa Melayu dengan menggunakan perkataan Inggeris yang ditukar ejaannya Pada muka surat pertama sahaja Rekonstruksionis Emansipasi Opsyen Kritis itu baru satu muka surat dan buku ini hampir 200 muka surat Perkataan perkataan Inggeris yang di
#melayu kan sangat #
kan sangat dan ia mengganggu Seperti arogansi apa bezanya dengan kebongkakankeangkuhan Sudah berfikir fikir untuk melompat ke buku lain Isinya semakin berat seperti tak sesuai dibaca sekarang Penjahanaman Pemikiran Intelektual saya kira adalah penulisan yang menarik dan ianya seolah hujah penyambungan kepada tulisan Intelektual Masyarakat Membangun karya almarhum Prof Syed Hussein Alatas yang mana sebenarnya Dr Azhar banyak mengambil rujukan daripada tulisan tersebut untuk bukunya ini Dr Azhar saya kira berjaya mencairkan pandangan almarhum mengenai fungsi intelektual dalam membentuk dan membina pemikiran masyarakat Di dalam makalah ini Dr Azhar memerincikan siapa itu golongan intelektual di dalam masyarakat hari ini dan yang lebih ditekankan peranannya adalah golongan alim ulama Para ulama agama diminta untuk lebih bersifat progresif dan analatikal dalam menilai semua hujah agama dan lebih penting untuk mereka mendalami ilmu sosiologi supaya setiap penghujahan mereka lebih membumi dengan pemikiran dan budaya masyarakatDr Azhar juga turut menemplak akan golongan intelektual jadi jadian yang hanya bangga dan mendabik dada di khalayak. Ak dengan idea dangkal bebal basi dan keji Bagi yang tidak kuat dasar prinsip etika dan keyakinan intelektual yang tegap mereka akan segera basi dan keji Bagi yang tidak kuat dasar prinsip etika dan keyakinan intelektual yang tegap mereka akan segera dalam kerancuan yang semakin galakPenjahanaman pemikiran intelektual lahir dari penja.